Staf khusus presiden bidang komunikasi, Adita Irawati

Oleh: Azhar AP / Yuliawan A

Poskaltim.com , Jakarta – Staf khusus presiden bidang komunikasi, Adita Irawati, membantah adanya isu buzzer istana yang belakangan santer dibicarakan di kalangan warganet.
Buzzer adalah istilah untuk orang atau sekumpulan orang yang memproduksi berita-berita, baik berita positif maupun berita negatif sentang sesuatu isu.

“Buzzer istana ini kan istilah yang diciptakan oleh netizen sendiri. Kita itu secara official kita enggak pernah ada buzzer Istana,” ujar Adita ditemui di sela gelaran Siberkreasi di Jakarta, Sabtu (5/10).
Namun, Adita tidak memungkiri banyak netizen militan yang membentuk polarisasi untuk mendukung blok tertentu. Di antara blok-blok tersebut, menurut dia ada yang bersifat organik, asli manusia bukan mesin, tetapi ada pula yang bersifat anorganik.

“Nah yang organik ini, ini betul-betul militansinya luar biasa sehingga (dalam tanda kutip membela, men-defense, apa yang menjadi program atau keputusan dari pemerintah,” kata Adita.

Di antara mereka yang organik, Adita mengakui bahwa sebagian besar adalah relawan. Mereka biasanya melakukan hal tersebut tanpa ada instruksi. “Kita tidak bisa menyalahkan, tidak bisa melarang juga. Kita apresiasi, tapi kembali lagi mari kita juga melihat bagaimana kemudian inisiatif itu tidak menjadikan polarisasi makin tajam karena tidak baik juga untuk negara kita ke depan,” ujar Adita.

Lebih lanjut, Adita mengimbau mereka yang militan untuk menahan diri. Sebab, yang terpenting saat ini, menurut dia, adalah bersatu, solid, dan fokus dalam pembangunan.
“Militansi itu bagus, loyal itu bagus, tapi lebih baik kalo menahan diri untuk kemudian melakukan itu dengan cara-cara yang lebih positif,” ujar Adita. (YAN/INI Network)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here